Prinsip dasar penulisan: Show, Don’t Tell

Prinsip ini tentu telah sering di dengar oleh para penulis. Kalimat ini terdengar mudah diaplikasikan tetapi kadang membuat kita kebingungan pada batas sebenarnya dari prinsip ini. Apa maksud sesungguhnya? Kalau toh sudah memahami arti sebenarnya lalu akan meningkat menjadi pertanyaan: “apakah saya sudah cukup mampu untuk memenuhi maksud kalimat itu?”

Sebagai gambaran, pertanyaan apakah tulisan anda sudah mampu membawa pembaca masuk ke dunia tiga dimensi layaknya menonton film? Jika sudah, berarti anda telah berhasil memenuhi prinsip ini.

Beberapa tips di bawah ini mungkin dapat membantu anda menulis, memaparkan dan menggambarkan cerita dengan lebih baik.

1. Gunakan dialog

Salah satu cara memberi gambaran cerita yang baik adalah melalui dialog. Dengan dialog anda memiliki ruang untuk menggambarkan karakter, emosi dan mood tokoh cerita.

Bandingkan dua penggambaran di bawah ini:

1. Ibu marah sekali pada Tono karena sering memecahkan gelas.

2. “Berapa kali kau pecahkan gelas, Tono?!” Teriak ibu.

Emosi dan suasana lebih tergambarkan pada contoh nomor dua.

2. Gunakan bahasa yang “tajam” mewakili

Untuk pembaca yang sudah terbiasa dengan gaya anda, mereka perlu untuk melihat, merasakan, mendengarkan dan menyentuh dunia yang anda ceritakan. Cobalah untuk menggunakan bahasa yang memberikan beberapa gambaran masuk akal dan jangan hanya sekilas. Point ini harus anda lakukan ketika tulisan anda telah cukup di kenal. Anda bedara di kelas yang lebih tinggi dari penulis pemula, butuh lebih banyak “modal” untuk tetap menjaga kualitas tulisan anda.

3. Jadilah deskriptif

Tentu anda masih ingat tentang pelajaran bahasa Indonesia tentang kata sifat dan kata keterangan ketika berada di sekolah dasar. Ketika kita berbicara soal deskriptif, kita akan segera kembali mengingat pelajaran-pelajaran itu.

Tetapi perlu anda ingat bahwa menjadi deskriptif lebih dari sekedar memasukkan kata-kata deskriptif. Anda harus berhati-hati untuk memilih kata yang tepat dan menggunakannya untuk menggambarkan maksud anda. Tepat, jelas dan tanpa banyak menghamburkan kata.

Perhatikan contoh deskripsi antara Tell dan Show di bawah ini:

Tell: Dia duduk di kursi sambil memegang gitar.

Tidak ada yang salah dengan kaliamat di atas. Kalimat di atas memberikan informasi dasar pada pembaca, tetapi tidak memberikan gambaran suasana yang terjadi.

Bandingkan dengan contoh di bawah ini:

Show: Matanya terpejam, dan dia memeluk gitar dengan lengannya layaknya memeluk seorang kekasih dan tak ingin melepaskannya.

Contoh kedua memberikan informasi dasar dan memberikan gambaran pada keterangan dasar itu. Contoh itu juga menggunakan kalimat tambahan untuk membantu meciptakan penggambaran yang tepat.

Ketika menggunakan deskripsi, penting bagi anda untuk tidak terlalu memaksa karena akan semakin mengaburkan deskripsi. Alih-alih memperjelas gambaran yang ingin anda sampaikan, tetapi justru akan mengaburkannya.

4. Spesifik, jangan samar

Penggunaan kalimat yang samar dan kabur akan membingungkan pembaca anda. Jangankan mengetahui maksud anda, bisa-bisa pembaca akan sibuk menebak maksud anda dan membuatnya frustasi.

Perhatikan contoh kalmat di bawah ini:

“Aku tidak pernah merasakan perasaan seperti ini sebelumnya sepanjang hidupku.”

Alangkah baiknya jika anda menggali dan mendeskripsikan perasaan itu lalu putuskan cara terbaik untuk menggambarkan perasaan itu pada pembaca.

Semoga berguna.

Image dari sini

Referensi: http://www.dailywritingtips.com/

~ by ferryhz on February 10, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: